Mental Pengusaha Vs Mental Karyawan

Mental Pengusaha

Saya sering menjumpai temen-temen pingin memulai bisnis tapi selalu gagal memulai. Kira-kira apa penyebabnya ya? Penyebabnya tidak lain adalah masih bermental karyawan. Takut resiko, takut rugi, malu kalau gagal, malu kalau dibilang mirip kuli, malas karena gak ada yang memaksa, soalnya sudah kecanduan ditekan ama Bos, he..he…

Asal tahu saja, untuk jadi pengusaha sebenarnya tidak sulit, yang penting melakukan saja, cepet memulai, cepet action gak pake ribet, gak pake banyak mikir, pokoknya sedikit liar gitu. Gak perlu dianalisa secara mendalam, gak perlu harus sempurna di awal, masak sich mau jualan bantal silikon saja kok pake riset berbulan-bulan, ngalah-ngalahin mau buka Hypermarket.

Kalau mau sukses jadi pengusaha, kita harus memangkas habis mental karyawan yang masih membelenggu diri kita. Setuju kan Bro…??? Menurut saya, dibanding jadi pengusaha sebenarnya lebih susah jadi karyawan lho? Ya..iyalah, untuk jadi karyawan harus punya ijazah, IP nya harus bagus min 3, bisa bhs Inggris, bisa komputer, melek internet, sanggup bekerja keras, berani tantangan, berani mati, he..he.. Coba bandingkan dengan pengusaha, gak pake syarat, yang penting mau jualan ya sudah, jalan aja, dilarang mikir yang sistematis, kalau perlu gak usah direncanakan (gak njlimet), makin liar makin baik, dan makin kreatif, “liar is the best”

Yang sering terjadi, pinginnya jadi pengusaha, masih bangga bermental karyawan, jelas gak nyambung kan? Emang apa bedanya mental pengusaha dengan mental karyawan?

“Mau tahu..?? Benerrr…???”

“Ya….iyalah, mending pingin tahu daripada tempe, he..he…”

“Tenang…. tenang Bro…, maaf bagi temen-temen yang kebetulan masih jadi karyawan jangan tersinggung ya…, karena saya akan mengaduk-aduk pola pikir Anda, siapkan dulu benteng kesabaran, biar nanti gak gampang tersinggung, he..he..

Contohnya begini:
Salah satu calon agen saya, mau jual bantal silikon. Dia minta dikirimi sampel 1 biji dulu & beberapa lembar brosur untuk test pasar katanya. Sebulan kemudian dia memberi kabar, kira-kira begini bunyi laporannya:

“Menurut data statistik di kota saya, bantal silikon ini kurang diminati, mereka lebih nyaman pake bantal kapuk. Dari hasil survey di toko-toko di seluruh planet saya, daya beli masyarakat di sana sangat rendah, jadi kalau disuruh memakai bantal silikon agaknya terlalu mahal Bro… Jadi daripada gue rugi mending loe yang rugi…lho? Maksudnya gue gak jadi bisnis bantal silikon, mending bisnis yang lain…., atau .. ..kagak jadi bisnis aja dech, enakan jadi karyawan, gak pake ribet, gak ada ruginye… “

“Stop..stop… kamu ini mau jualan bantal atau mau ikut lomba penelitian ilmiah? Data-datamu bagus bahkan lebih bagus dari data statistik AC Nielsen. Tapi menurutku kamu lebih cocok jadi karyawan saja, terlalu pintar buat jadi pengusaha. Untuk jadi pengusaha gak boleh pinter-pinter. Wong mau jualan bantal silikon saja modal cuma 1 jt an kok pake riset jlimet kayak gitu. ya… Akibatnya capek, habis stamina di riset, tapi nafsu menjualnya sudah keburu habis, gak ada gairah menjual lagi  Bro…”

“Gimana kamu bisa meyakinkan calon pembeli, kalau dirimu sendiri gak yakin gitu Broo…”
“Siapa bilang saya kurang yakin, kalau gak yakin ngapain saya capek-capek survey, riset ke seluruh penduduk kota ini..???”
“Mau saya tunjukin bukti bahwa Anda ini blm yakin?”
“Boleh…!!!”

“Kalau Ente yakin, pasti gak pake pikir panjang dong, beli 100 bj bantal silikon, taruh di ruang tamu, dijamin habis gak sampe 1 minggu? Tahu kenapa? Soalnya, Dikau pasti akan ngeliat terus itu bantal, bangun tidur, mau tidur, habis makan, pulang dari kantor, pulang dari kamar mandi…he..he.. Pokoknya yaa…..gak nyamanlah kalau lihat bantal menumpuk di ruang tamu, pingin cepet dihabiskan bukan…, akhirnya rajin jualan, dan cepet habis. Lagian orang/ calon pembeli  lihat 100 bantal dengan melihat 1 biji bantal efek psikologisnya jelas beda dong… “

Bandingkan dua kasus berikut:

– Si A ngomong sampai mulutnya berbusa-busa (emangnya sabun colek), kalau dia jadi agen bantal silikon terbesar di kota ini, tapi di rumah yang ada cuma brosur & 1 biji bantal, kira-kira Anda sebagai calon pembeli bisa yakin nggak?

-Si B gak pake banyak ngomong,  dikit promosi saja sambil nyanyi Keong Racun, he..he..,  tapi di rumah ada segunung tumpukan bantal silikon. Calon pembeli lebih percaya siapa coba.. si A atau si B?
Sampai di sini Anda paham kan maksud saya …???

Dari uraian tadi ada beberapa point yang bisa kita simpulkan:
1. Sebelum meyakinkan orang lain, kita harus lebih yakin dulu. Magnet yang kuat akan menarik yang lemah.
2. Untuk memulai bisnis atau usaha gak perlu mikir terlalu njlimet. kalau tertalu njlimet, 90% gak bakalan jadi jualan.
3. Yang penting banyak action… maksudnya action menjual bukan action survey doang….
4. Jangan takut rugi, baru mulai bisnis kok yang dipikirin rugi melulu… Coba dibalik dong cara mikirnya, jangan “siapa tahu rugi” tapi “siapa tahu untung”
5. Memaksakan diri. Yang namanya manusia itu pada hakekatnya pemalas. Supaya tidak malas kita melakukan tindakan penekanan (pressure), perlu dipaksa. Kalau karyawan dipaksa oleh Bos, kalau pengusaha yang memaksa ya..diri sendiri. Jadi kita harus bisa menciptakan kondisi keterdesakan, supaya kita dipaksa untuk selalu bergerak, gitu Bro…
6. Berpikir jangka panjang. Hindari sesuatu yang serba instan atau cepat, cepat untung, cepat kaya, cepet mati, he..he.. Intinya bisnis dibangun untuk jangka panjang, jadi jangan berpikir jangka pendek, cepet dapet untung besar, cepet kaya, kaya mendadak, ujung-ujungnya cepet lari…he..he..  kayak koruptor aja. Kita mesti sabar menjemput keberuntungan, sabar melalui prosesnya, sabar kalau harus memulai bisnis dari bawah.

Para sobatku, kiranya cukup dulu ya sharing dari saya, mohon maaf bila ada yang kurang berkenan. Tapi niat saya baik kok, semoga ada manfaatnya. Terima kasih.

You can leave a response, or trackback from your own site.

One Response to “Mental Pengusaha Vs Mental Karyawan”

  1. Punyadesain says:

    Desain berkualitas harga minoritas!!

Leave a Reply